Kemewahan Jenis Baru – The Maj Oceanic

Temukan pulau-pulau di Indonesia dengan kapal phinisi yang megah ini saat ia melakukan perjalanan ke daerah eksotis di Bali, Lombok, Gili, Komodo, Raja Ampat, Kepulauan Banda dan seterusnya. Kami berusaha untuk menciptakan pengalaman dengan nilai yang bertahan lama menggunakan keahlian dan kualitas produk yang unggul didukung oleh etika layanan pribadi yang ditanamkan secara mendalam.

Maj Oceanic adalah kapal pesiar phinisi mewah baru, dibangun pada tahun 2020 dengan keinginan untuk memenuhi impian istana terapung. Dengan tampilan 47 meter dan 7 kabin yang mengesankan, The Maj Oceanic menawarkan kabin utama terbesar di pasar. Sebuah pengalaman yang benar-benar mewah, kapal pesiar tradisional buatan tangan ini dibangun oleh pengrajin ahli untuk memberikan pengalaman yang unik.

Semuanya dirancang agar para tamu mendapatkan pengalaman bersantai yang maksimal. Dengan 4 area bersantai luar ruangan untuk menyaksikan matahari terbenam, ruang spa khusus untuk menikmati pijat yang sempurna, dan beberapa area makan baik di dalam maupun di luar ruangan, The Maj Oceanic dilengkapi sepenuhnya untuk memberikan pengalaman jelajah terbaik.

Koki onboard dan asistennya siap melayani Anda, siap memperkenalkan Anda pada cita rasa penuh dan berbagai masakan Asia atau Barat sesuai selera Anda. Anda dapat memilih untuk menikmati makanan Anda di luar di dek utama atau di ruang makan yang sejuk dan ber-AC. Mengapa tidak mengatur piknik di pantai berpasir putih di bawah naungan pohon palem atau BBQ malam sambil menyaksikan matahari terbenam di pulau terpencil? Semuanya mungkin, dan staf akan mengurus kebutuhan Anda dari awal hingga akhir.

Para tamu dimanjakan dengan peralatan selam dan peralatan olahraga air yang tersedia di kapal serta pemandu ahli untuk merekomendasikan kondisi dan lokasi yang ideal. Perairan Indonesia adalah pusat keanekaragaman hayati yang menawarkan konsentrasi kehidupan laut paling beragam di dunia. Dengan ratusan terumbu karang yang unik dan berwarna-warni, air hangat dan kehidupan laut yang eksotis, ini adalah surga bagi para penyelam dan perenang snorkel dari semua tingkatan.

Indonesia adalah negara kepulauan terbesar di dunia dengan lebih dari 17.000 pulau. Seluruh wilayah dipenuhi dengan pantai terpencil yang menunggu untuk dijelajahi serta gunung berapi, hutan hujan tropis, naga prasejarah, desa tradisional, kuil kuno, suku yang ramah, dan tentu saja alam yang sangat beragam. Setiap hari menjanjikan sesuatu yang luar biasa dan unik!

Maj Oceanic adalah kombinasi sempurna antara tradisi dan kemewahan, menggabungkan keaslian kapal buatan Indonesia dengan modernitas dan kenyamanan hotel bintang 5.

Menawarkan 17.000 pulau, 11.000 di antaranya belum tersentuh, Indonesia penuh dengan kekayaan budaya dan lingkungan. Dengan 80% permukaannya berupa air, The Maj Oceanic adalah cara ideal untuk menemukan dan menikmati yang ditawarkan wilayah luar biasa ini.

Bali, Lombok dan Kepulauan Gili

Mulai dari dekat rumah, kapal pesiar Bali menjelajahi pantai timur dengan sorotan seperti Ahmed, rumah bagi beberapa penyelaman dan snorkeling terbaik di wilayah ini termasuk kapal karam angkatan laut dan Kepulauan Nusa yang menakjubkan yang merupakan rumah bagi laguna biru yang sangat jernih dan pantai putih yang sempurna.

YS_Charter_Destination_Indonesia_BaliLombok

Lebih jauh ke timur masih dan kita menemukan Kepulauan Gili pedesaan dan tropis: Gili Trawangan (Gili T), Gili Air dan Gili Meno. Semua memiliki pantai pasir putih yang indah, snorkelling yang luar biasa dan kehidupan laut serta berbagai tradisi lokal. Gili T terkenal sebagai tujuan pesta, sedangkan Gili Air dan Gili Meno adalah surga ketenangan. Jika itu adalah pelarian murni yang Anda inginkan, kami juga berlayar ke Gili rahasia!

Akhirnya, kita sampai di Lombok dan meskipun kurang turis daripada Bali, peselancar dan penyelam berduyun-duyun ke pulau mengejar ombak besar dan kehidupan laut yang melimpah. Hal lain yang harus dilihat adalah gunung berapi tertinggi kedua di Indonesia, Gunung Rinjani, yang mendominasi lanskap pulau yang menarik para trekker yang tajam ke lerengnya yang subur.

Komodo – Rumah Naga

Komodo adalah istilah umum yang digunakan untuk rantai pulau-pulau vulkanik di tenggara Indonesia. Sebenarnya, ini lebih tepatnya terdiri dari tiga pulau utama: Pulau Komodo, Pulau Rinca, dan Pulau Padar yang bersama dengan beberapa pulau lainnya membentuk lebih dari 2.000 kilometer persegi taman nasional yang dilindungi.

Naga dan menyelam adalah dua alasan utama orang memutuskan untuk menyewa liveaboard di Komodo. Komodo yang terkenal, reptil terbesar di bumi yang dapat mencapai berat hingga 70 kilogram dan tumbuh hingga 3 meter, berkeliaran dengan bebas di seluruh wilayah.

Baik Anda menikmati scuba diving atau snorkeling, menjelajahi kelezatan bahari di wilayah ini adalah suatu keharusan. Perairan yang kaya plankton dan arus deras menarik spesies pelagis raksasa; hiu, kura-kura, dan pari manta sementara ratusan varietas karang tumbuh subur menyediakan rumah bagi beragam kehidupan makro yang mengesankan.

Kepulauan Banda

Selamat datang di pulau rempah-rempah! Kepulauan yang sangat luas ini menawarkan alam terliar dan paling menakjubkan dengan gunung berapi, hutan, rimba, gua dan tentu saja pohon cengkeh dan pala yang memberi julukan pulau itu. Ditambah dengan sejarah kolonial yang kaya, Kepulauan Banda merupakan langkah mundur dalam sejarah, yang terpencil dan indah.

YS_Chater_Destinations_BandaIslands_Header

Raja Ampat

Lebih dari 1.500 pulau liar, ngarai, dan beting membentuk area seluas 40.000 kilometer persegi Raja Ampat, yang terletak di ujung barat laut Semenanjung Kepala Burung di Papua Nugini. Di bawah air, habitat laut termasuk yang paling beragam di dunia dengan 1.200 spesies ikan dan 550 spesies karang keras dan lunak. Pari manta raksasa, hiu karang berujung hitam dan putih, hiu wobbegong, penyu, kuda laut kerdil, dan kawanan barakuda dan kerapu hanyalah beberapa dari makhluk yang dapat Anda temui di sini.

Beautiful_Raja_Ampat

Lanskap Raja Ampat menyerupai sesuatu yang keluar dari Jurassic Park dengan hutan tropis lebat yang memberi jalan ke air terjun tersembunyi dan tebing kapur yang menjorok. Lukisan dinding prasejarah dapat ditemukan di samping bunker gua dan reruntuhan dasar laut dari WW2. Kicau burung dari burung beo, burung enggang, dan burung cendrawasih adalah soundtrack Anda saat Anda mendayung melalui hutan bakau dengan kayak, berjalan-jalan di pantai yang dibatasi oleh hutan tropis yang lebat, atau bertemu dengan suku asli.

Secara historis, Phinisi lahir dari sebuah legenda dari tradisi leluhur pulau-pulau selatan Sulawesi. Untuk waktu yang lama, kapal ini dicadangkan untuk perdagangan komersial. Namun hari ini, Phinisi telah menjadi tradisi maritim yang canggih.

Arsitekturnya adalah kombinasi unik dari konstruksi tua yang biasanya ditemukan dalam budaya Bugis-Makassar, dan inspirasi dari kapal modern Eropa dan Amerika dari awal abad ke-19.

Berabad-abad yang lalu, perahu kayu Phinisi Indonesia digunakan untuk mengangkut rempah-rempah eksotis, kayu cendana, dan tekstil melalui jalur perdagangan rempah-rempah kuno. Pembuat perahu di Sulawesi membutuhkan waktu bertahun-tahun untuk membuat perahu di pantai, sebuah proses padat karya namun metodis yang dipandu oleh ritual. Pada bulan Desember 2017, UNESCO mengakui kapal layar buatan tangan Sulawesi Selatan sebagai ‘Warisan Budaya Takbenda’ dan warisan unik mereka tetap hidup hingga hari ini di kapal pesiar Phinisi modern kami, yang dirancang ulang untuk berlayar, menyelam, dan rekreasi.

Untuk pelajaran sejarah, klik di sini Sejarah Phinisi

Share on facebook
Facebook
Indonesia Covid-19 Travel Updates