banda sea liveaboard

Berlayar ke Kepulauan Rempah-Rempah di Bulan Oktober!

Temukan gugusan sepuluh pulau vulkanik yang masih asli, masing-masing merupakan surga tropis di Laut Banda yang terkenal di Indonesia saat kami mengirim tiga armada kami dalam ekspedisi baru ke Kepulauan Rempah-rempah yang dimulai di Komodo dan berakhir di Raja Ampat. Hari ini kita fokus pada sejarah menarik dari Kepulauan Rempah.

Selama berabad-abad, pulau-pulau itu adalah satu-satunya sumber pala, cengkeh, dan fuli di dunia yang membuat Maluku mendapat julukan mereka – Kepulauan Rempah-Rempah. Dengan demikian mereka menjadi pusat baku tembak kolonial ketika kekuatan Eropa berjuang untuk supremasi atas pasokan rempah-rempah di kawasan itu. Warisan ini telah meninggalkan beberapa bangunan yang mengesankan seperti rumah gubernur di Banda Neira dan beberapa benteng yang layak untuk dikunjungi.

Setiap surga tropis diselimuti hutan lebat dan air di sekitar pulau dipenuhi dengan kehidupan laut. Temukan pulau-pulau karang yang dikelilingi pohon palem, hutan hujan yang megah, dan gunung berapi kerucut besar yang berasap di tanah yang terlupakan oleh waktu.

Saat ini, Kepulauan Rempah adalah rumah bagi salah satu tampilan karang dan kehidupan laut yang paling berwarna dan beragam di Kepulauan Indonesia Timur.

Menyewa kapal pesiar di Kepulauan Banda adalah cara terbaik untuk memaksimalkan perjalanan Anda karena kawasan ini memiliki terumbu karang yang luas dan belum terjamah serta spesies laut yang menyertainya. Temukan penggemar Gregorian yang cantik, cerobong asap, ikan Mandarin, ikan kalajengking Ambon, pelagis raksasa, hiu, penyu, pari manta, dan segudang kehidupan makro.

Wilayah Maluku, di mana Kepulauan Rempah-rempah membentuk bagian paling selatan, juga merupakan ‘zona transisi’ antara fauna dan flora Asia dan Oseanik sehingga pulau-pulau ini mencakup banyak spesies yang benar-benar unik di daerah tersebut.

YS_Charter_Destinations-BandaIslands_Gallery06

Lakukan perjalanan ke Pulau Banda Neira dan Pulau Banda Besar yang membentuk bulan sabit yang indah di sekitar gunung berapi buku bergambar, Gunung Api. Menyelam di lereng gunung berapi ini sangat luar biasa jika Anda menganggap bahwa letusan pada tahun 1988 menghancurkan karang di sini dan dalam waktu singkat telah muncul kembali.

Bergabunglah dengan kami saat kami berlayar ke Kepulauan Rempah, tidak pernah ada waktu yang lebih baik. Lihatlah kapal-kapal yang akan melakukan perjalanan epik: Prana, The Maj Oceanic, Anne Judith II.

Share on facebook
Facebook
Indonesia Covid-19 Travel Updates