Anne Judith II – Sebuah perjalanan kembali ke masa lalu…

Setiap tahun penjelajah pemberani kami Anne Judith II menghabiskan sebagian besar tahun di Raja Ampat atau Komodo, dua tujuan di mana dia dan krunya sangat berpengalaman. Tentu saja, kedua tujuan ini luar biasa dalam segala hal, tetapi apa yang ada di antara keduanya berpotensi lebih unik.

Dengan pemikiran itu, Anne Judith II berangkat untuk mengikuti rute Rempah-rempah kuno, melalui Kepulauan Maluku yang juga dikenal sebagai Maluku, sebuah perjalanan yang penuh sejarah dan perjalanan yang menakjubkan yang mungkin Anda harapkan. Setelah melakukan penyeberangan dari Bali ke Labuan Bajo melalui Gili, Sumbawa, Teluk Saleh dan Pulau Moyo, tahap selanjutnya adalah mengantar Anne Judith ke Ambon untuk memulai pelayaran 8 malam ke Sorong sambil menemukan semua keajaiban di antaranya.

YS_Charter_Voyage_AnneJudithII_06

Kami menjemput tamu-tamu kami, keluarga penyelam yang menyenangkan yang bersemangat untuk menemukan dunia bawah laut di wilayah yang luar biasa ini, di Bandara Ambon dan memindahkan mereka ke Anne Judith untuk pengarahan singkat dan makanan yang sangat dibutuhkan disiapkan oleh kru kami yang selalu tersenyum. Kami semua tidur nyenyak, bersemangat untuk berangkat keesokan harinya.

Terselubung dalam hutan hujan tropis, Pulau Ambon adalah sebidang tanah pegunungan yang subur yang terletak di lepas pantai barat daya Seram di utara Laut Banda. Itu membentuk bagian dari rantai pulau vulkanik di sisi utara Kepulauan Banda yang terkenal.

Kembali pada abad ke-16, Kepulauan Banda adalah satu-satunya tempat di dunia di mana pala dapat ditemukan, yang pada waktu itu merupakan rempah-rempah termahal di pasar di Eropa. Selama bertahun-tahun, pulau-pulau itu dikenal karena signifikansinya dalam perdagangan rempah-rempah. Hari ini, mereka dikenal tidak hanya karena sejarahnya tetapi juga karena pemandangannya yang menakjubkan, baik di atas maupun di bawah air.

Dengan perpaduan sejarah dan keindahan alam, pulau-pulau ini adalah tempat yang sempurna untuk menikmati menyelam, snorkelling, barbekyu pantai, dan menjelajahi pantai yang terlupakan yang direklamasi oleh hutan dan perkebunan pala yang dihiasi dengan pohon almond kuno.

Seperti disebutkan, tujuannya adalah untuk mengikuti rute rempah-rempah sejarah saat mengunjungi banyak pulau dan mengalami tempat menyelam yang unik di sepanjang jalan. Yah, katakan saja kami tidak kecewa.

Tidak terlalu jauh, penyelaman dimulai di Teluk Ambon dengan kapal karam, rumah bagi ikan kodok, ikan setan, udang Coleman, dan banyak makhluk lainnya. Kami bahkan menyelinap dalam penyelaman malam sebelum berlayar malam itu. Pemberhentian selanjutnya adalah Nusa Laut. Menampilkan terumbu karang yang sangat baik dengan stan Acropora yang besar dan kumpulan ikan raksasa.

Kami ingin melihat beberapa ikan yang lebih besar dan kami senang tiba di Pulau Suangi untuk kesempatan berenang bersama hiu dan pari manta. Benar saja, situs dikirim dan kami mengagumi raksasa yang ingin tahu dan lembut sampai kami membutuhkan dorongan energi yang sangat dibutuhkan, di atas Anne Judith, disiapkan oleh krunya yang retak.

Koki onboard kami menyiapkan makanan harian Anda untuk memenuhi selera dan persyaratan diet tertentu sementara bahan-bahannya bersumber secara lokal untuk memastikan kualitas dengan spesialisasi barat dan Indonesia yang disiapkan dengan cinta.

Setelah menyelam lagi, kami berlayar ke Banda Neira dan tiba tepat pada waktunya untuk menikmati matahari terbenam yang spektakuler, seperti yang hanya Anda impikan atau lihat di film. Kepulauan Banda sangat mengesankan berkat gunung berapi aktifnya. Setelah letusan terakhir pada tahun 1988, pertumbuhan kembali karang didorong oleh mineral yang dihasilkan dan benar-benar pemandangan untuk dilihat.

Tempat berikutnya adalah Batu Kapal, yang terkenal dengan puncak-puncak yang ditutupi oleh kipas laut dan bunga karang, sementara sore hari dihabiskan di darat mengunjungi benteng-benteng kolonial dan perkebunan rempah-rempah. Tetapi tidak ada istirahat bagi orang jahat saat kami melompat kembali pada malam itu untuk menyelam malam di Pulau Koon, karang yang luar biasa dengan dinding, lereng, ceruk, gua, dan spons besar. Ini benar-benar salah satu situs menyelam terbaik untuk kehidupan ikan di Indonesia. Kehidupan makro luar biasa di sini dengan ikan daun, belut pita, dan banyak lagi.

Kami berangkat semalaman ke Misool dan mencapai tenggara Misool pada tengah hari. Dua kali penyelaman di daerah Yellet dan Boo dengan Batu Kecil menyambut kita dengan sistem terumbu karang puncak dengan karang lunak yang besar dan kehidupan ikan yang padat. Boo point east adalah penyelaman kaya karang lunak lainnya, di mana Anda dapat mengamati kumpulan ikan kelelawar, penyu, dan napoleon wrasse.

YS_Charter_Destinations-BandaIslands_Gallery03

Di tempat lain di Misool timur, kami mengunjungi Three Rocks, celah cantik yang dipenuhi kipas laut dan karang cambuk. Gua, Tembok, dan Tanpa Kontes juga merupakan pilihan, tetapi kami memutuskan untuk menghemat energi untuk menyelam malam berikutnya di laguna yang tersembunyi jauh di dalam bebatuan.

Karena kelelahan, kami naik ke tempat tidur sambil memimpikan apa yang akan terjadi keesokan harinya. Anne Judith memiliki dua kabin yang nyaman, masing-masing dilengkapi dengan tempat tidur double dan single, AC, kamar mandi dalam, port pengisian daya, dan ruang lemari. Dua dek lounge menjadi tempat istirahat yang sempurna setelah seharian berpetualang sambil bersantap di dalam dan di luar tersedia tergantung pada suasana hati Anda. Tidak ada yang terlalu merepotkan bagi kru kami yang berdedikasi dan keinginan Anda adalah prioritas kami.

Ada ratusan tempat menyelam lainnya, tetapi Anda perlu 6 bulan bahkan untuk menyelam setengahnya, tetapi yang menarik termasuk Pet Rock, Candy Store, dan Andiamo. Malam itu kami menuju Dampier Straight dan kami melompat di Pulau Batanta. Keanekaragaman, di sudut tenggara pulau, adalah tempat yang dapat diandalkan untuk manta dan sekali lagi keberuntungan kami ada di dalamnya. Yang mengatakan Anda tidak harus beruntung di wilayah ini seperti yang kami temukan pada penyelaman berikutnya di Cape Kri di pantai utara Raja Ampat. Kami mengagumi kumpulan ikan trevally, barracuda, bannerfish, dan sweetlips. Itu adalah akhir yang sempurna untuk apa yang hanya bisa digambarkan sebagai perjalanan sekali seumur hidup.

Dengan anggota badan yang lelah dan hati yang gembira kami berlayar kembali ke Sorong dan mengakhiri waktu kami di Maluku. Kami benar-benar merekomendasikan perjalanan ini kepada siapa pun, penyelam atau lainnya.

Beberapa orang menunggu seumur hidup, beberapa orang tidak. Kamu yang mana…?

 

 

Share on facebook
Facebook
Indonesia Covid-19 Travel Updates